Wednesday, November 15, 2017



Assalamualaikum..Salam sejahtera buat semua pengunjung blog cubitsanasini.blogspot.my. Apa khabar semua? Penulis harapkan anda semua masih dalam keadaan sihat walafiat dan bertenaga dalam menjalani kehidupan sebagai pekerja di syarikat/jabatan/bekerja sendiri malah sebagai ketua keluarga yang menerajui nakhoda pelayaran kapal arah manakah hendak dituju kala ini. Kalau tidak ke mana-mana apalah salahnya menyinggah-nyinggah di blog penulis ketika ini sambil-sambil tangan mencuri sekeping dua cikedis yang dibeli tu. Haha..sekali-sakala makan takpe cikedis tu jangan selalu yer!

Baiklah..kali ini penulis kembali lagi dengan entri terbaru seperti tajuk di atas iaitu misi pembikinan short film untuk ditayangkan di Majlis Royal Gala Dinner pada 11 November 2017 yang lalu bertempat di Dewan Residensi UTM KL. Untuk berita penuh sila lawati pautan yang disediakan ini: https://news.utm.my/malay/2017/11/utm-royal-gala-dinner-2017-kumpul-rm2-5-juta/

Alhamdulillah..syukur ke hadrat illahi kerana dengan limpah kurniaNya dapatlah projek pembikinan ini disiapkan dalam tempoh masa ditetapkan dan telah selamat ditayangkan di lokasi tersebut. Penulis merasa bertuah kerana pada mulanya ada member dari jabatan lain offer untuk tulis skrip buat short film. Tak dapat bayang apa pun. Bila dah bincang dengan bos di jabatan sana barulah dapat gambaran sebenar dan rupanya mereka sudah ada skrip tapi masih perlukan kekuatan jalan cerita sebelum boleh terus ke langkah seterusnya. Jadi penulis pun tidak berlengah masa dan terus menulis. Pada awalnya skrip penulis ada dialog serupa dengan drama (dah biasa menuls beginilah jadinya  ingat penulisan skrip drama aje. Penulis dah standby idea sebagai penulis drama/filem)

Jabatan A kata payah nanti para pelakon nak hafal skrip dalam masa yang agak singkat. Jadinya penulis pun terpaksa koyak kertas tersebut dan tulis idea yang lain. Kali ini penulis ketengahkan suara latar dalam penceritaan sebagai guide kepada audien. Kalau semua skrip berdialog entah berapa kali take kena shoot. Mungkin bukan masanya untuk lakukan idea tersebut. Tak apa..mudah-mudahan ada juga peluang untuk buat semula idea tu nanti. Setelah dapat kelulusan skrip dari Jabatan A, penulis terpaksa berdepan dengan isu internal ofis pula berkenaan hal ini. Ish..lupakan hal tu, tak serius. Ofis penulis pula di luar pintu gerbang UTM manakala setiap kali nak present idea mesti pergi ke Bangunan Canseleri Sultan Ibrahim (BCSI). Inipun cabaran juga sebab payah sikit nak parking dalam kawasan ni. Boleh dapat parking tapi jauh sangat..lepas tu naik bukit sikit, berpeluh ketiak baru sampai.    nasib baik bawak perfume jenama sukan sebelum mula meeting. Auwwwww.....

Shooting berjalan dengan lancar walau ada 1 hari tu penulis tak dapat sertai sekali kerana bonda penulis jalani pembedahan minor di Hospital Shah Alam. Alhamdulillah..kedua-dua pembedahan minor dan major selamat dijalankan pada hari berbeza. Biasanya begitu..dah lepas operate minor, bagi balik rumah sekejap..kemudian selang seminggu dua operate major pula. Penulis bersama isteri dan anak berkesempatan untuk menjengah sebelum operation minor dijalankan. Mak asyik tanya soalan kau balik kampung eh jep tengok-tengokkan rumah kat kampong tu, kunci pada si polan. Apa yang penulis mampu jawab hanyalah..Yelah mak. Pesan Abg Jaffar, kau cakap jer OK jep. Sekurang-kurangnya lega hati mak. Gitu. Boleh? Kakak-kakak dan abang sentiasa menemani mak di Hospital maklum sajalah mereka pun menetap di Shah Alam, maka tinggal penulis yang masih setia menetap di Johor. Family kandung pun menetap di KL.    Memang cari rezeki di sana mika semuanya ya..Alhamdulillah..walau jarang bersua, tetap bertanya khabar dari jauh.






Ok, kita balik semula ke tajuk asal. Aha..tu dia, gambar-gambar BTS sewaktu produksi dijalankan. Dari pejabat bendahari kewangan pelajar, pejabat NC, KTHO, balai cerap, SUB, cafe meranti, pejabat TNCP, BCSI, ini semua adalah lokasi shooting bagi menjayakan perfileman ini. Walau penulis tiada on set pada satu hari itu, storyboard jadi guide bagi production crew jalankan rakaman. Shooting pula mcp jadi kalau tak pakai clapperboard masak la nak oi..camne nak cue waktu editing nanti. Meraba-rabalah jawabnya. Hehe..

Namun ada juga scene yang tak pakai clapper board, terpaksa cakap kuat sikit "Scene 3 Shot 5, Take 2, ACTION! Tak nak buat lagi dah macam tu. Kalau 1 jam punya drama, abisla nak, mana nak conti balik shot yang cantik. Bukan semua yang last shot tu confirm cantik, kadang-kadang ada shot lain yang juga cantik. Walaupun menggunakan DSLR tetapi kualitinya acceptable  dan perlu color grading bagi tujuan mengubah color asal dan enhancekan lagi color tersebut. Tidaklah sampai serius gunakan Da Vinci Resolve. Penulis hanya gunakan plugin Lut Utility untuk buat color grading.

Apabuila telah siap 1st draft penulis pun cloudkan dalam google drive kepada para JK Endowmen AIDP Group 6. Mereka kata OK, dapat feel sewaktu menonton shorties tersebut lebih-lebih lagi part di mana salah seorang pelakon hanya makan nasi berlaukkan kuah. Mereka dapat rasa kesusahan tersebut. Kerana itulah selling point shorties ini. Nak dapatkan dana yang besar dari ahli-ahli korporat dalam negara kita ini supaya menyumbang kepada Menara Endowmen UTM. Baiklah, setelah 1st draft selesai tiba pula masanya shorties itu ditayangkan kepada NC UTM. Komen yang penulis dapat dari NC UTM melalui pegawai yang membawa shorties itu ke dalam meeting ialah, seperti biasa...durasi terlalu lama iaitu 6 minit setengah. Dan ubah sequence yang akhir kepada yang tengah, dan yang tengah beralih ke sequence akhir. Penulis hanya jalankan tugas walaupun merungut dalam hati karya telah diolah oleh orang atasan.

Kebiasaannya begitu, apabila orang atasan tonton sesuatu karya baik short film ataupun montaj sudah pasti ada komen untuk tambahbaik mengikut persepsi mereka. Dari 6 minit setengah jadilah 5 minit. Itupun sebenarnya mereka hendakkan 4 minit sahaja. Sewaktu kerja-kerja pemotongan visual supaya durasi jadi 5 minit penulis terpaksa memangkas beberapa shot yang penting bagaimana para pelakon dalam shot tersebut berkumpul dari seorang kepada kumpulan pelajar seramai 6 orang. Shot ini amatlah penting oleh kerana rakan-rakan mereka cuba comfortkan watak Hakeem yang sedang bersedih kerana akhirnya hutang yurang pengajian dan konvo telah diselesaikan oleh pihak Universiti melalui Endowmen. Keakraban antara kaum yang ingin ditonjolkan dalam scene ini. Jadinya, bila telah dipotong shot-shot sebegini maka conti storyline kelihatan tidak bersambung. Cubalah korang tonton sendiri filem tersebut di atas ini yer. Pasti korang akan faham apa yang saya maksudkan ini.



Teringat pula pesan seorang rakan seperjuangan yang merupakan pensyarah tetapi ada minat yang hampir kurang sama, katanya begini: "kau buat hasil karya seni untuk utm atau untuk diri sendiri?" Penulis jawab untuk diri sendiri. Maklum sajalah kalau kita mahukan kebebasan berkarya dalam hasil karya seni, eloklah dibuat untuk tontonan umum di luar sana bukannya di tempat kerja sendiri. Agak limitasi kerana ada cantasan seperti yang penulis katakan sebentar tadi. Maka sudah tentu tidak dapat kepuasan yang dicari.

Eh..mood rasa dah macam tak best pula bila tiba di hujung penulisan. Sepatutnya kena cakap let's move on to new project ke, apa-apa motivation ke untuk terus berkarya. Haa...sudah pastilah. Penulis pun bukan setakat ada seketul dua projek. Ada lagi..cuma belum atas kertas jer. Ok..

Wassalam..


Jeffri Rahman

Producer | Cinematographer | Voice over


Share:

Saturday, October 21, 2017

Beli karipap frozen pun penulis order online tau!

Assalamualaikum...apa khabar semua para pengunjung laman blog cubitsanasini.blogspot.my? Penulis harapkan anda semua dalam keadaan sihat walafiat, masih bertenaga untuk meneruskan perjuangan dalam bidang kerjaya, keluarga, masyarakat dan juga sebagai rakyat Malaysia yang cintakan keamanan dan kedamaian. Kali ini penulis kembali lagi dengan entri terbaru iaitu beli lagi karipap daging jumbo dengan peniaga yang sama.

Rasanya dan masuk 3-4 kali repeat order karipap ini dari peniaga yang sama. Kalau mula-mula dulu waktu nak order karipap siap masuk dan belek-belek lagi page mereka di FB. Kali ini tak perlu lagi dah sebab peniaga akan sebar whatsapp kepada para customer lama berkenaan open order terbaru. Tiap-tiap bulan peniaga akan send whatsapp untuk ambil order. Maklumlah..jauh benar karipap ni datang dari Muar. Kelas ngko jah! Ko hado? Haha..jangan terkejut tau kalau penulis nak makan karipap yang sedap pastinya import khas dari Muar. Bukan calang-calang karipap ni!

Betapalah engkau buat sementara waktu dalam esbok ini sebelum dinyahbeku, digoreng dan dimakan oleh aku dan juga tetamu yang hadir ke rumah. Eh..bukan semua penulis punya. Mak mertua punya order pun ada juga tu. Lupa pulak..  



Nak tau kenapa penulis masih lagi repeat order karipap ini untuk kesekian kalinya? Meh sini kita beritahu sebab-sebabnya:

  • Karipap pusing daging jumbo ini bersaiz besar dan sesuai dengan harganya iaitu RM 9 untuk 10 keping sepeket
  • Rasanya sedap dan intinya padat, bukan karipap angin!
  • Memang kulitnya tebal, intinya juga penuh. 
  • Karipap ni kena order sebulan sekali, jadi kalau terlepas order memang dirindui rasanya. Cewah...
  • Karipap ini telah menerima pujian baik dari mak mertua, rakan-rakan sepejabat penulis dan mereka yang telah merasainya
  • Baru sebentar tadi penulis keluar dengan member lama sekolah dalam urusan wiring rumah baru, penulis sempat bercerita kesedapan karipap ini, terus rakan penulis nak order ;) 
Jadinya, entri kali ini mungkin nampaknya mudah dan santai maklum sajalah cerita pasal karipap. Maka untuk shopping barang dapur bulan ini dah tak perlulah masukkan frozen food seperti nugget, french fries, ayamas crispy sebab dah dapat karipap yang diimpikan. Kalau korang nak order juga, silalah tinggalkan komen di bawah beserta emel, nanti penulis compose emel pada korang yer.

Wassalam...

Jeffri Rahman
Producer | Cinematographer | Voice over

Share:

Sunday, October 1, 2017

LEGO OH LEGO, KAU MEMANG LEGO BETULLAH!

Assalamualaikum, salam sejahtera dan salam muafakat buat semua pengunjung budiman blog cubitsanasini.blogspot.my, sebuah blog yang menceritakan kisah penulis dalam menjalani kehidupan sebagai Hamba Allah yang membawa watak pekerja, ayah, suami, anak beserta komuniti masyarakat yang berada di sekelilingnya. Alhamdulillah..kita bertemu lagi dalam entri terbaru iaitu kisah penulis kena LEGO dengan Lazada!    

Korang nak gelak pun gelaklah, silakan..memang dah lama teringin nak beli dan main lego ni. Waktu zaman kanak-kanak dulu merupakan the last time main lego. Memang seronok walau tak banyak sangat bricks!. Tapi bila dah ada anak yang semakin nak membesar ni elok juga dibelikan lego untuk explore kreativiti. Anak penulis pula selalu minta smartphone seawal bangun tidur dan balik dari rumah pengasuh. Ada masanya dia suka main jigsaw puzzle, rubber bricks Enfagrow, nonton Boboiboy, Omar & Hana, Tinker Bell, Ballerina dan sewaktu dengannya. Kalau tak dapat akses Youtube, minta tolong dengan mak atau ayah untuk onkan data. Hehe..pandai betullah budak-budak sekarang ni. Kena kawal penggunaan smartphone jangan terlebih-lebih guna.

Jadinya, penulis ambil keputusan untuk beli LEGO secara online di Lazada. Belek punya belek barang mainan Lego ada banyak model rupanya mengikut tema tersendiri. Ada Lego Classic, Star Wars, NinjaGo, The Simpsons, Batman, Architecture dsb. Elok pilih yang bersesuaian dengan peringkat usia. Dan yang paling penting berpatutan dan tak terlalu mahal. Kannn....   Place order model Classic 10702 dan walaa..keesokannya sampai. Demn fast!



Kurier GDEX ni pula berdekatan sangat dengan rumah penulis, elok ambil terus di pejabat cawangan tanpa perlu tunggu mereka deliver. Maklumlah..excited nak memBINA kreativiti.  . Pengalaman penulis beli barang online di Lazada ni ialah setiap kali nak place order kita boleh tengok ETA barang tersebut akan sampai pada waktu bila. Dan apabila barang masih ada stok serta dijual dalam negara, kebarangkalian untuk barang itu sampai pada waktu yang singkat memang boleh dijangka. Lebih-lebih lagi kita boleh tracking parcel tersebut di laman web kurier yang terpilih untuk deliver barang kita.

Alhamdulillah..penulis bagi      kerana parcel dalam keadaan baik dan selamat. Sebelum ambil barang kena telefon dulu bagi kepastian bahawa parcel telah sampai seperti mana tertera dalam tracking system kurier tersebut. Waktu ambil dari GDEX tu ingatkan berat sangatlah kotaknya, maklumlah...nampak besar tapi taklah berat mana. Petugas GDEX pula bagi layanan yang baik dan sempat berseloroh, "lari kejap ke sini eh nak amek barang" hehehe...kan penulis dah cakap dekat sangat GDEX ni dengan rumah.



Lama sangat ayah nak buka kotak ni, saya main handphone mak dululah.    



Parcel tersebut didatangkan di dalam kotak berlogo jenama LEGO dan di dalamnya diisi actual kotak LEGO yang warna kuning tu. barulah feel LEGO!   

Tadi dia tengok handphone mak, sekarang ni bila dah buka kotak barulah dekat-dekat dia datang. ;)



Bila dah buka kotak LEGO warna kuning tu bermacam jenis warna bricks yang tersusun kemas dalam plastik mengikut susunan warna supaya mudah dikenalpasti bila nak memasangnya. Selain dari itu ia juga didatangkan dengan manual instructions bergambar cara-cara nak pasang bricks ikut bentuk mainan. Anak penulis pun dah mula enjoy main LEGO ni. Asyik bertanya aje nak main LEGOLAND ayah. Kalau tak dapat LEGO pasti dia akan minta handphone. Maklum sajalah..bricks lego ni kecil saiznya dan perlu ada orang dewasa mengawasi cara mereka bermain. Setakat ini ayah dan anak sama-sama main LEGO atas meja kecil warna pink tu. Kita belum ada lagi meja dan storage khas untuk mainan LEGO ini. Yelahkan..sebab baru beli satu set, mana tahu akan datang nak beli lagi jadi lebih banyak dan besar koleksinya pula! Insha Allah..main LEGO ni tak membosankan kerana bukan setakat karakter dalam instuctions sahaja yang kita boleh bina, malahan idea kita sendiri pun macam-macam boleh bikin ikut imaginasi dan kreativiti sendiri.



Ayah tunjukkan cara nak pasang LEGO dengan ikut arahan bergambar. Alhamdulillah..anak ayah ni dapat ikut simple instruction tapi masih perlu monitor cara pemasangannya itu. Yang penting dia faham jalankerja pemasangan.

Memang ayah perasan anak ayah ni nak main mainan lain selain apa yang ada kat rumah. Dalam bilik pun memang dah ada mainan tapi nak mainan lain pula, eloklah beli LEGO supaya dapat mengembangkan potensi minda dan kreativiti. Ayah pun dapat main sama juga tau!   Berebut-rebut nak ambil bricks. Walaupun cara pemasangannya tidak berapa kuat tapi dia dah tahu cara nak manipulate dan bangunkan idea LEGO yang tersendiri ikut acuan dirinya. Itu yang ayah suka. Dapat juga dia zahirkan kreativiti yang selama ini mungkin mak dan ayah kurang perasan. Sebab selalunya dia suka berangan menyanyi depan tv. Tak kiralah kalau lagu tu Baby Shark, Omar & Hana, Boboiboy ataupun lagu-lagu dalam drama yang maknya menonton di channel Astro. Mesti dia nak nyanyi sama walau tunggang terbalik sebutannya. 



Waktu 1st time pasang LEGO ni, ayah akan tunjukkan bentuk dan warna bricks apa yang diperlukan untuk pasang sesuatu objek berdasarkan manual instruction. Dia pun berkata "OK" dan merendamkan tangannya yang kecil molek tu ke dalam botol kuih raya (storage sementara)  . Waktu nilah minda dia berfungsi mencari bricks yang akan-akan sama bentuk dan warnanya. Kadang-kadang ada silap juga, takpa dah namanya pun proses belajar. Gitulah adatnya. Bersemangat nak siapkan mainan LEGO. 



Yang ini ayah yang pasang tapi tak tahu bentuk apa. Nampak dah macam speed boat cuma takda propellor. Haha..



Cuma apa yang penulis perasan bila shopping online di Lazada ialah, ada yang murah dan ada yang mahal. Ini terbukti bila penulis dah buat pembayaran secara online di Lazada, kemudian pergi pula search kat google beli LEGO online di Malaysia. Ternyata ada online store yang agak murah berbanding Lazada. Contohnya ialah Brickssmart.com dan Mightyutan. Kedua-dua online store ini menjual pada harga yang murah berbanding Lazada. Dan penulis juga perasan sebelum membuat pembayaran, Mightyutan merupakan pekedai online yang menjual produk LEGO ini dan harga sewaktu pembelian ialah RM 143.88. Bila search lagi sekali kedua-dua pekedai ini di Google ternyata harga di laman web mereka lebih murah berbanding Lazada.



Harga di Lazada.com.my (RM 143.88)



Harga di Website Mightyutan.com.my (RM 107.91)



Harga di Brickssmart.com (RM 101.92)

Barang dah pun beli dan selamat sampai ke rumah, tidak ada gunanya lagi untuk berduka ketika ini jika membandingkan harga pada laman web di atas. Isteri penulis kata, dahlah bang, tak payah tengok lagi. Hehehe..baiklah sayang. Mungkin next time penulis nak beli lagi produk LEGO akan beli pula pada website di atas ini. Ok..baiklah, setakat ini sahaja coretan dan bebelan penulis berkenaan beli LEGO, main LEGO, tidur LEGO. Main lego ni memang tak pernah puas, dah siap satu nak buat lagi yang lebih besar. Nak buat yang lagi besar kena pula ada storage simpanan untuk menyusun bricks ini ikut warna dan kategori. Kalau dah bercampur susah sikit nak cari. Jadi jika anda di luar sana pemain LEGO tegar sudah pastinya ada jalan solusi bagi storage LEGO anda. Bertemu lagi di coretan akan datang. Insha Allah...

Wassalam

Jeffri Rahman

Producer | Cinematographer | Blogger

Share: